Percaya Bahwa Kanker Adalah Penyakit

By | January 16, 2020

Tidak ada kanker yang belum selamat dari seseorang, terlepas dari seberapa jauh perkembangannya. Jika bahkan satu orang telah berhasil menyembuhkan kankernya, pasti ada mekanisme untuk itu, sama seperti ada mekanisme untuk menciptakan kanker. Setiap orang di planet ini memiliki kapasitas untuk melakukan keduanya. Jika Anda telah didiagnosis menderita kanker, Anda mungkin tidak dapat mengubah diagnosis, tetapi tentu saja dengan kekuatan Anda untuk mengubah konsekuensi destruktif yang mungkin ditimbulkan oleh (diagnosis) pada Anda. Perawatan Kanker Spesifik Cara Anda memahami kanker dan langkah-langkah yang Anda pilih untuk mengikuti diagnosis adalah beberapa penentu paling kuat dari kesehatan masa depan Anda, atau kurangnya itu.

90-95 persen dari semua kanker muncul dan hilang dengan sendirinya

Referensi sembarangan terhadap kanker sebagai ‘penyakit pembunuh’ oleh para profesional dan orang awam sama telah mengubah kanker menjadi gangguan dengan konsekuensi tragis bagi sebagian besar pasien kanker saat ini dan keluarga mereka. Kanker telah menjadi identik dengan penderitaan, kesakitan, dan kematian yang luar biasa. Persepsi ini terus berlanjut terlepas dari kenyataan bahwa 90-95 persen dari semua kanker muncul dan hilang dengan sendirinya. Tidak sehari pun berlalu tanpa tubuh membuat jutaan sel kanker. Beberapa orang, di bawah tekanan sementara yang parah, membuat lebih banyak sel kanker dari biasanya dan membentuk kelompok sel kanker yang menghilang lagi begitu mereka merasa lebih baik.

Menurut penelitian medis, sekresi obat antikanker DNA yang kuat, Interleukin II, jatuh di bawah tekanan fisik dan mental dan meningkat lagi ketika orang menjadi rileks dan gembira. tempat pengobatan kanker Jakarta Sekresi rendah Interleukin II meningkatkan kejadian kanker dalam tubuh. Namun, orang-orang pada umumnya tidak di bawah tekanan berat sepanjang waktu. Oleh karena itu, sebagian besar kanker lenyap tanpa bentuk intervensi medis dan tanpa menyebabkan bahaya nyata. Tepat pada saat ini, jutaan orang berjalan berkeliling dengan kanker di tubuh mereka tanpa memiliki petunjuk bahwa mereka memilikinya. Demikian juga, jutaan orang menyembuhkan kanker mereka tanpa menyadarinya. Secara keseluruhan, ada lebih banyak remisi spontan kanker daripada kanker yang didiagnosis dan diobati.

Perawatan kanker lebih berbahaya daripada kebaikannya

Yang benar adalah, kanker yang relatif sedikit sebenarnya menjadi ‘terminal’ atau bahkan terdeteksi. Sebagian besar kanker tetap tidak terdiagnosis dan tidak ditemukan sampai otopsi. Biasanya, orang-orang ini tidak mati karena kanker. Mereka bahkan tidak memiliki gejala yang dapat mendorong dokter untuk meresepkan tes deteksi kanker standar. Seharusnya mengangkat alis semua orang bahwa 30-40 kali lebih banyak kasus kanker tiroid, pankreas, dan prostat ditemukan dalam otopsi daripada yang terdeteksi oleh dokter. Jurnal medis Inggris Lancetmenerbitkan sebuah penelitian pada tahun 1993 yang menunjukkan skrining dini sering mengarah pada perawatan yang tidak perlu. Alasan untuk itu Meskipun 33 persen otopsi mengungkapkan kanker prostat, hanya 1 persen yang meninggal karenanya. Setelah usia 75, setengah dari pria mungkin menderita kanker prostat, tetapi hanya 2 persen yang meninggal karenanya. Rekomendasi resmi baru (Agustus 2008) menyerukan onkologis untuk tidak lagi mengobati pria dengan kanker prostat melewati usia 75 tahun karena perawatan lebih berbahaya daripada yang baik dan tidak menawarkan keuntungan dibandingkan tanpa perawatan sama sekali.

Harus dicatat bahwa angka kematian yang rendah ini hanya berlaku untuk mereka yang belum didiagnosis dengan kanker atau menerima perawatan untuk kanker. Tingkat kematian, bagaimanapun, meningkat secara drastis jika kanker didiagnosis dan dirawat, yang jelas menunjukkan apa yang membunuh. Setelah didiagnosis, sebagian besar kanker tidak pernah diberi kesempatan untuk menghilang dengan sendirinya. Mereka segera ditargetkan dengan gudang senjata mematikan seperti obat kemoterapi, radiasi, dan pisau bedah. Tumor ‘tidur’ yang tidak akan pernah benar-benar menyebabkan banyak kerusakan pada tubuh, sekarang dapat dibangkitkan menjadi reaksi pertahanan yang kuat dan menjadi agresif, tidak seperti bakteri yang relatif tidak berbahaya yang berubah menjadi superbug berbahaya ketika diserang oleh obat antibiotik.

Masalah dengan pasien kanker adalah, takut dengan diagnosis, mereka menyerahkan tubuh mereka ke prosedur pemotongan / pembakaran / keracunan ini, yang lebih mungkin daripada tidak, akan membawa mereka lebih cepat ke hari hukuman terakhir: “Kami harus memberi tahu Anda dengan penyesalan terdalam kami bahwa tidak ada lagi yang bisa dilakukan untuk membantu Anda. ”

Pertanyaan yang paling mendesak bukanlah, “Seberapa maju atau berbahaya kanker saya?” tetapi, “Apa yang saya lakukan atau tidak lakukan yang menempatkan tubuh saya dalam situasi harus berjuang untuk hidupnya?” Mengapa beberapa orang mengalami kanker seolah-olah itu adalah flu? Apakah mereka hanya beruntung, atau apakah ada mekanisme yang memicu penyembuhan? Sebaliknya, elemen tersembunyi apa yang mencegah tubuh dari penyembuhan kanker secara alami, yang membuat kanker sangat berbahaya, jika memang berbahaya sama sekali?

Orang-orang percaya kanker adalah pembunuh ganas

Jawaban atas semua pertanyaan ini terletak pada orang yang menderita kanker, dan tidak bergantung pada tingkat ‘keburukan’ kanker tertentu atau stadium lanjut yang tampaknya telah berkembang. Apakah Anda percaya bahwa kanker adalah penyakit? Anda kemungkinan besar akan menjawab, “Ya,” mengingat pendapat ‘terinformasi’ bahwa industri medis dan media massa telah memberi makan massa selama beberapa dekade. Namun, pertanyaan yang lebih penting tetapi jarang ditanyakan tetap, “Mengapa Anda berpikir kanker adalah penyakit?” Anda mungkin menjawab, “Karena saya tahu kanker membunuh orang setiap hari.” Saya kemudian akan menanyai Anda lebih lanjut, “Bagaimana Anda tahu bahwa itu adalah kanker yang membunuh orang?” Anda mungkin akan berpendapat bahwa kebanyakan orang yang menderita kanker mati, jadi jelas itu adalah kanker yang membunuh mereka. Selain itu, Anda mungkin beralasan,

Izinkan saya mengajukan pertanyaan lain, yang agak aneh: “Bagaimana Anda tahu dengan pasti bahwa Anda adalah anak perempuan ayah Anda dan bukan lelaki lain?” Apakah karena ibumu memberitahumu? Apa yang membuatmu berpikir ibumu mengatakan yang sebenarnya? Mungkin karena Anda mempercayainya; dan Anda tidak punya alasan untuk tidak melakukannya. Bagaimanapun, dia adalah ibumu, dan ibu tidak berbohong tentang hal-hal ini. Atau apakah mereka? Meskipun Anda tidak akan pernah benar-benar tahu dengan pasti bahwa orang yang Anda yakini sebagai ayah Anda sebenarnya adalah ayah Anda, namun Anda telah mengubah apa yang Anda percayai secara subyektif menjadi sesuatu yang Anda ‘ketahui’, menjadi kebenaran yang tak terbantahkan.

Meskipun tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa kanker adalah penyakit (versus upaya penyembuhan), sebagian besar orang akan bersikeras bahwa itu adalah penyakit karena inilah yang diperintahkan kepada mereka untuk dipercaya. Namun kepercayaan ini hanya berdasarkan desas-desus dari pendapat orang lain. Orang-orang ini mendengar ‘kebenaran’ yang sama dari orang lain. Akhirnya, doktrin yang sempurna bahwa kanker adalah penyakit dapat ditelusuri ke beberapa dokter yang mengungkapkan perasaan subjektif atau kepercayaan mereka tentang apa yang telah mereka amati dan menerbitkannya di beberapa artikel ulasan atau laporan medis. Dokter-dokter lain setuju dengan pendapat mereka, dan tak lama kemudian, menjadi ‘fakta mapan’ bahwa kanker adalah penyakit ganas yang entah bagaimana berhasil menjangkiti orang untuk membunuh mereka. Namun,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *